Masyarakat Ulak Pandan Tolak Video Sdr.HS yang Beredar Diduga Isi Vidio Tidak Sesuai Kronologi

admin
Img 20230616 205818

mmcsriwijaya.id || Lahat, 16 juni 2023.

Terkait video bocah SMP MA (13thn) yang mengadu ke Presiden mengaku di intimidasi oleh oknum jaksa dari kejari lahat dan beredar pula video dari HS (60thn)dan JW (42thn) serta Pengacaranya, hal tersebut memunculkan beragam reaksi dikalangan masyarakat umum khususnya masyarakat Ulak Pandan.

MR (45thn) Masyarakat Ulak Pandan dalam hal ini ikut berkomentar bahwa apa yang disampaikan HS dalam videonya sepertinya bertolak belakang dengan apa yang menjadi kronologi yang pihak keluarga MA sampaikan, untuk itu saya berharap penegak hukum bisa mengusut siapa yg benar dan siapa yang memberikan keterangan palsu, kami hanya minta keadilan dan proses hukum ditegakkan, berharap kalau proses hukumnya berjalan secara adilkan nanti bisa dibuktikan siapa yang benar dan siapa yang salah

Selain itu HS berkata dia didukung sepenuhnya oleh masyarakat ulak Pandan dan sekitar masjid serta pemerintah Desa, saya rasa (MR) silakan kroscek saja ke masyarakat ulak pandan agar terang dan sesuai fakta, dukungan masyarakat mana?
oknum HS dengan latar belakangnya sudah sering berurusan dengan pihak berwajib dilaporkan masyarakat dengan berbagai kasusnya,

Di lain sisi JW – itu pernah tahun 2021 mencalonkan diri sebagai Kades didesa, dari 1.999 pemilih, hanya mendapatkan 44 suara, itu saja sudah mencerminkan dukungan masyarakat yang sebenarnya. Bahkan pernah juga masyarakat berbondong-bondong mengembalikan bantuan Sembako dari Perusahaan dikarenakan ulah keluarga HS, lihat saja banyak jejak digitalnya. jadi yg meresahkan itu sebenarnya siapa? ” Ujar (MR) menyampaikan

Ditambahkan Terkait Mekanisme kepengurusan masjid, pertanggung jawaban nya silakan saja konfirmasi ke pemerintah Desa atau pun BPD di desa serta masyarakat di desa. Saat ini kepengurusan Masjid itu hanya 2 org saja. Ujarnya menambahkan.

Ditempat terpisah saat diminta keterangan Evan didampingi Ahmad Tarmizi selaku BPD Ulak Pandan Kecamatan Merapi Barat saat dikonfirmasikan melaui Via Tlp membenarkan bahwa pada tahun 2022 Masyarakat Desa pernah besurat kepada kami mempertanyakan transparansi tata kelola pengurusan masjid dan kepengurusan masjid yang hanya 2 org saja saat ini, bahkan masyarakat pun dalam beberapa waktu ini kembali berkirim surat ke kami meminta agar kasus secara hukum yang ditangani oleh penegak hukum agar dipisahkan dengan urusan pengurus masjid karena kasus tersebut adalah urusan pribadi, tidak terkait dengan pengurus masjid. Kalau urusan Pengurus masjid kami sudah rapat dan akan berkirim surat ke Kepala Desa untuk menyikapi tuntutan masyarakat agar transparansi dan pengurus masjid hanya 2 orang saja. Ujarnya penyampai kan (M.Umar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *