Jambi  

Aliansi Masyarakat Untuk Keadilan Apresiasi Kepala Kejaksaan Negeri Muaro Jambi Beserta Jajaran

zoeell0607
Img 20231124 090922

Muaro Jambi mmcnews.id Sejumlah Aktivis yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Untuk Keadilan mengadakan aksi simpatik memberikan apresiasi dan dukungan kepada institusi kejaksaan Kabupaten Muaro Jambi, Kamis (23/11/23).

Dalam orasinya Husnan mengemukakan “Kami atas nama Aliansi Masyarakat Untuk Keadilan memberikan apresiasi dan mengucapkan terimakasih yang setinggi-tingginya kepada Kepala Kejaksaan Negeri Muaro Jambi beserta jajaran atas profesionalisme dan independensi Jaksa Penuntut Umum dalam menangani dan meneliti berkas laporan tsk a.n Anwar Sadat.”

“Tegakkan hukum walaupun langit akan runtuh,” ujar Husnan sembari mengatakan “Aksi yang kami lakukan pada hari ini tidak dalam kapasitas mengintervensi hukum, hanya menjalankan fungsi kontrol agar proses hukum itu berjalan pada rule dan koridor yang benar.”

“Dalam penanganan kasus Anwar Sadat jika memang memiliki bukti yang cukup bahwa dia sebagai pelakunya silahkan laksanakan proses hukum yang setimpal,” ujar Husnan

Namun jika tidak, penyidik jangan coba-coba merekayasa, melakukan intervensi, atau serampangan menerapkan perintah atasan. “Sudah cukup berkaca dari kasus Ferdi Sambo maupun kasus Teddy Minahasa,” terangnya.

Sementara itu Sonia juga menyuarakan penyesalan perilaku penyidik Unit PPA Satreskrim Polres Muaro Jambi yang tidak profesional dan terperangkap misi pribadi pelapor Nurbaiti yang pengen rujuk dengan AS namun ditolak.

Seenaknya penyidik menerapkan pasal pencabulan dengan ancaman tinggi 15 tahun, “Sungguh telah mengesampingkan nilai-nilai kemanusiaan dan peran AS selaku tulang punggung keluarga,” ucapnya.

Aksi Simpatik di depan Kantor Kejari disambut antusias oleh Kasi Pidum dan rekan Kejaksaan Negeri Muaro Jambi

Di hadapan peserta aksi dan keluarga AS Kasi Pidum kembali menegaskan komitmennya bahwa “Pihak kejaksaan terutama JPU yang meneliti berkas laporan Anwar Sadat akan bekerja secara profesional dan independen tanpa intervensi, dimana saat ini baru P-19 dan Berkas sudah dikembalikan kepada penyidik untuk dilengkapi,” jelasnya.

Rangkaian kegiatan aksi berjalan lancar dilanjutkan dengan pemberian cenderamata yang diserahkan langsung oleh Fitri anak perempuan AS dan diakhiri pemasangan spanduk baliho panjang 7 meter di pagar kantor Kejari berisi ucapan terimakasih dan dukungan kepada Kejaksaan Negeri Muaro Jambi

Fitri berharap JPU terus konsisten bekerja profesional dan jika sampai tanggal 27 November 2023 penyidik tidak bisa memenuhi petunjuk JPU “Saya berharap ayah saya AS segera dikeluarkan dari tahanan,” (ZOEL).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *